Sunday, 23 December 2012

Ini wilayah ANDA!



Hakikatnya setiap homosapien itu membutuhkan kepada PERUBAHAN. Iya, perubahan untuk menjadi lebih baik dan kepada menjadi lebih baik dan lebih baik dari yang baik. Cuma persolannya, bila? Adakah hari sekarang, nanti, esok-lusa, tahun depan, atau tunggu sampai seru, atau lebih malang lepas ruh berkata oktengsbai kepada jasad, atau lebih malang lagi tika berkumpul di padang mahsyar kelak. GULP!

Perubahan itu tidak semestinya besar. Perubahan itu tidak semestinya lompatan kepercayaan (Baca: Leap of faith). Cukuplah suatu perubahan minor yang positif. Cukuplah suatu perubahan yang kecil dan tampaknya seperti tak signifikan, tetapi perubahan yang baik. (lebih OSEM ia berterusan)
Asalkan berubah.  
Sekiranya anda sekarang ini merokok tujuh batang rokok setiap lapan jam, mungkin anda boleh kurangkannya kepada lima batang. Itu satu perubahan yang baik.
Sekiranya anda selama ini bersolat di hujung-hujung waktu, mungkin kini anda boleh cuba pula untuk solat di tengah-tengah waktu. Itu juga satu perubahan.
Jika sekarang ini anda susah betul nak buka dan baca al-Quran, mungkin kini anda boleh mulakan dengan membaca tiga Qul atau ayat-ayat pendak dahulu. Ya, itu juga satu perubahan.
”  
Kredit: Akh Fendiey

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehinggalah mereka mengubah keadaan (di dalam diri a.k.a hati) mereka sendiri." [ar-Ra'ad, 13:11] 

Antara persepsi buruk dan alasan dan kejumudan yang popular dlm masyarakat yang menjadi tembok besar cina kepada perubahan..

eh. Bende ni utk org baik-baik je, taknak lah aku. Segan lah pulak nanti org ckp ape pulak. Siapalah aku ni kan. Khalifah Allah je. Eh??

atau..

 “dah kata dah. diorang geng baik-baik je mana setaraf dgn kita ni geng tak baik. Allah pandang diorg je kot. eh??

ataupun..

ini memang perangai sebenar aku, buat apa nak hipokrit, nak tunjuk baik, buat baik, jadi baik. Be yourself lah! Be happy for your bad attitude. Manusia kan dilahirkan fitrahnya jahat. Eh?

dan..

dah lah.. kalau kau nak berubah gi lah ajak orang lain, nanti aku ikut lah esok-lusa dah tua nanti.

dan..

woi! Kalau nak jadi hipokrit tu tak payah lah ajak orang lain, gi pakai jubah sorang-sorang dah lah

dan juga..

heish.. bosan lah asyik-asyik tazkirah. Asyik-asyik warning soal ikhtilat. Asyik-asyik story psl hati. Mana ade manusia perfect kat dunia nih.

1.Soal hipokrit
Bila cakap soal hipokrit ini. Anda tahu atau tidak apa itu hipokrit hah? Main cakap lepas tangan dekap je. Wahai! Percaya tidak kalau saya meyakini jika dan jika untuk berubah kita memang sangat-sangat-sangat perlu untuk hipokrit tahu. Tapi lebih kepada hipokrit for the sake of Allah lah a.k.a hipokrit fillah Abadan abada. Eheh. Ia dipanggil metod 'menipu otak' untuk menguasai diri. Bukan diri menguasai kita atau persekitaran atau kawan2, sebaliknya (hati & minda) kita yang menguasai diri kita sendiri.

2.Soal assumption & orang kata
“biaq pi lah org nk kata apa, janji kita duk hepi wat jahat dan berjahiliyah dengan alasan be yourself” dan kalau formula di atas ini pun boleh digunapakai untuk menegakkan kebatilan & jahiliyah di dalam diri, sudah tentu pasti dan mungkin sekali untuk kita gunapakai formula rumus itu untuk menegakkan kebenaran dan keislaman dan semangat utk berubah yang ada dalam jiwa raga rotan bakul buluh diri kita. Mana mungkin manusia yang dilahirkan ke dunia ini sesuci fitrah dan lebih-lebih lagi dimandatkan untuk memikul tugas khalifah di mukabumi ini dikatakan 'memang jahat' dan 'tak gudboy' hingga menganggap diri sendiri yang sebenar adalah lebih jahat dan pendosa sedangkan secara logiknya terma "be yourself" yang sebenar-benarnya ialah menjadi diri sendiri yang asal iaitu sebelum dicemari fitrahnya oleh adat & budaya jahiliyah. nampak tak?

3.Soal kelompok baik a.k.a geng surau/kopiah
Pandangan prejudis sering dilempar-balingkan kepada golongan ini, selalunya mendapat tentangan hangat dari kelompok/individu yg merasakan diri mereka ‘tak baik’ dengan melebel “hinih geng-geng malaikat nih, jubah putih aje 24/7.” Ohh.. Sungguh sempit! Dan kalaulah iya benar betul mereka geng-geng dari spesis malaikat, dah lama mereka sibuk menurunkan rezqi mencabut nyawa anda mencatat baik-buruk anda tahu! Realitinya mereka juga manusia yg berdosa seperti kita semua, mereka juga ada nafsu ingin makan dan kahwin dan main PES dan tonton Korea seperti kita. Cuma bezanya mereka mungkin begitu bersungguh-sungguh utk mengubah hati & diri mereka menjadi baka terbaik dari spesis manusia barangkali. Jadi, mengapa tidak kita???

4.Soal bukan budak baik & tak bersedia
Kalau dah namanya budak baik, rasanya anda tak perlulah kepada perubahan. wahai! Andai begitu, anda boleh lah dijemput terus masuk ke sorga Allah itu dengan girang-gumbira kerana anda adalah BUDAK BAIK. Poinnya mengapa kita amat perlukan perubahan, kerana kita bukan lah MAKSUM, kerana kita memang tak baik pun, memang dosa kita bertimbun-timbun lebih banyak dari assignment-assignment kuliah tutorial hari Isnin. Dan percayalah, kalau anda mahu tunggu dahulu sebelum bersedia untuk berubah dangan pelbagai alasan yang sungguh kreatif dan menarik yang tidak melebihi 13 patah kata, nescaya sampai mati pun anda tidak akan bersedia.


Jadi MOH ler kita sama-sama mencari titik perubahan kita sekarang! Takperlu untuk tunggu tahun baru masehi, tahun baru hijriah, tahun baru cina, sambutan hari jadi baru nak berubah. Takperlu itu semua. Pintu taubat sentiasa terbuka lenang untuk kita bergerombol masuk beramai2. Peluang hari ini belum tentu datang menziarah kembali hari esoknya. Peace no war!

Saturday, 1 December 2012

Journey (in) to The West




AMARAN KERAS!
Kisah ini tiada perkaitan sama ada secara langsung atau tidak langsung dengan filem-filem jahiliyah telebishen yang amat tidak tarbawi itu sama ada yang sudah lama terkubur atau yang masih tegar aktif di layar-layar perak. Eherm *betulkan talileher*

Dinukilkan suatu masa dahulu sebelum terbentuknya kutub ais besar ditengah laut untuk dilanggar oleh Titanic. Iye. zaman dahulu! Pada musim sejuk untuk kesekian kalinya di tengah-tengah nusantara lahirlah seekor monyet yang tangkas ligat bergaya dan paling X-PERT dalam melakukan kerja-kerja kemonyetannya ia monyet yang bukan sebarang monyet namanya mahsyur dan gah disebut-sebut diruma-rumah tak kurang juga diumpat-umpat dikedai kopi di dalam kampung Pasir Berdengung. Dicheritakan juga bahawa monyet inilah juga antara baka monyet yang terlatih dalam DnT (sila buang jauh-jauh otak kiri anda untuk beberapa ketika). Suatu hari tika musim sejuk megah menguasai nusantara…




Peristiwa 1 : 

Sedang si monyet giat melakukan amal kerja-kerja memonyetnya berada tinggi di pucuk pohon kelapa. Datang angin puting beliung yang terlalu sangat amat besar dahsyatnya persis taufan Lijah. Bila dilihatkan puting beliung yang sebegitu rupa. Dengan tenang saja si monyet berpeluk tubuh di batang pohon kelapa itu. Dan nak dijadikan cerita (memang tengah cerita pun ni). Si Monyet perkasa itu BERJAYA melepasi halangan rintangan kekangan angin puting beliung taufan Lijah tersebut denga penuh jiddiyah dan ketiak yang berpeluh-peluh. Huwh.

Peristiwa 2 :

Selang beberapa ketika. Apabila berlalu pergi puting beliung tersebut yang mengucap “kbai..” kepada si monyet perkasa. Ia terasa sungguh “Wah! Aku Berjaya. Tak sangka betul walauundah agak dah (sambil buat muka poyo)" Dan, pada keesokannya. Si Monyet terasa seperti bosan dan melalui harinya dengan sungguh tak tercabar dan tak hekstrim langsung lalu ia mencari pasal untuk duduk di pokok yang lebih tinggi dari semalam. " Kalau pokok yang tinggi macam semalam pun aku tak terkesan tergoyang. Hinikan pulak pokok yang lebih lagi tingginya. Siap boleh main-main angin dengan puting beliung kot (siap dengan angannya yang sombong). " Dan sampai saja di puncak pucuk kelapa yang lebih tinggi. Beliau berasa "Wahah. Anginnya yang mendayu-dayu hingga terdayu daku dibuatnya. Hee hee. Syok gila! (Sambil bermuka feeling memejam kelopak matanya)”. Dan akhirnya....GDDDUP! "Aduhh! Sakit woooooooih...!”

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Kesimpulan :

Pada situasi pertama monyet yang sangat X-PERT lagi perkasa diuji dengan kesusahan yang berat-berat dan tak terfikir dek akalnya (sekali lagi sila buang jauh-jauh otak kiri anda buat sementara). Dengan semangat dan skil-skil juga pengalaman yang berbekal ia mencuba sedaya upaya untuk bertahan dan berjaya menghadapi ujiannya dengan all-out. Sebaliknya bila diuji dengan kenikmatan keselesaan yang mudah-mudah dan kecil-kecil ia langsung gagal malah kegagalannya dilihat tidak signifikan langdung berbanding kekuatan dan keperkasaannya.

Kita sudah mampu nak bermuwajahah dengan perkara-perkara yang besar tapi adakah kita cukup mampu untuk berhadapan dengan perkara-perkara yang kecil? Hakikatnya itulah hakikatnya kerisauan yang sering menghantui kotak fikiran para daie dan mampu mengganggu-gugat jiddiyah mereka lalu menghasilkan amal yang kosong dan tidak muntij. Ingat! DnT Sikit2 lama2 jadi bukit Jihad!


Khutbah terakhir nabi :

" Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil. "

Dan dari arah mana mereka mendatangi kita.??

[ Al-A'raf: 17 ]

------------------------------------------------------------------

Kesimpulannya??? Janganlah jadi macam monyet (okeh. Kali ni otak kiri diperlukan). Kerana anda khalifah. Kerana dirimu begitu berharga. peace =)

Sunday, 4 November 2012

Kembara Iman membara jiwa

Perkongisan pengalaman dari seorang ikhwah yang penuh bergaya dengan keterujaan. Sesungguh! Perjalanan musafir yang melata di bumi Rabbnya Cameron Highland demi mencari hati yang lebih gojes pada cuti semester yang amat nyaman.


*Bismillahiirrahmanirrahim*

1000 : Perjalanan bermula dengan bacaan doa kenderaan.
1200 : Berhenti rehat di Tapah

*Satu pengalaman manis bila aku membaca surat chentaNya di tempat umum. Bukan nak tunjuk tutup (baca: show off) tapi rasanya itulah pertama kalinya buat aku selepas aku dapat merasai apa itu nikmat bertadabbur ayat al-quran.

1230 : Meneruskan perjalanan
1300 : Mula memasuki jalan yang berliku-liku


* Banyak benda yang menarik perhatian. Pertama, aku langsung tak jumpa malah melihat walau batang hidung masjid di bahu jalan. Apa yang aku nampak hanya rumah-rumah kecil. Timbul persoalan kecil yang bermain-main guli difikiranku. " Eh, diorang (penduduk kampung) ni solat jumaat ke tak? Aku ni nak solat kat mane ni?”

* Cukup sahaja separuh perjalanan, aku mula nampak gerai-gerai kecil penduduk orang asli. Aku naik hairan setinggi lima kaki “Eh..! Kenapa masih ada lagi segolongan dari kita yang masih tak bersepatu?”. Berjalan lagi sambil hatiku berbisik “Mana orang yang patut jaga kebajikan diorang ni?”

* Lagi tersedak tercekik angin bila aku mula terfikir-fikir... "untung aku jadi orang bandar ( kenapa angkat diri sendiri pulak ni? tak laah!). Kerana perbezaan kita dan mereka sangat jelas terlalu jauh rasanya. Adakah mereka ( penduduk disini ) dah dapat DnT macam apa yang aku dapat walaupun aku sendiri tak dapat semacam mana yang ikhwah-ikhwah aku dapat? Persoalan bertalu-talu menghentam fikiranku. Mereka ni akan mendakwa aku tak kerana tidak ‘menyampaikan’ pada mereka kelak? Agak-agak dah sampai ke seruan yang secukupnya kepada mereka?”

* Moga-moga aku selalu menjadi orang yang bersyukur bersyukur dan bersyukur dengan nikmat iman dan islam serta nikmat-nikmat lain yang tak pernah-pernah putus aku terima daripada kekuasaan Rabbul A'lamin.
                                  لئن شكرتم لأزيدنكم ولئن كفرتم إنّ عذابى لشديد

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras". (Ibrahim 14:7)

* Ya Allah, Sesungguhnya hidayah itu hanyalah milik engkau dan bukan milik manusia malah bukan para rasul untuk memberi kepada siapapun yang dikehendaki oleh kami.

                من يهد الله فهو المهتد ومن يضلل فلن تجد له وليّا مرشدا
Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya. (Alkahfi 18:17)

1400 : Tiba di Cameroon Valley - Tea Bharats.

* Aku berjenti untuk turun melihat sendiri betapa indahnya hamparan bumi ciptaan tuhan ini. Dan sunggguh tahu!!

Dan demi sesungguhnya! Kami telah menjadikan di langit: bintang-bintang (yang berbagai bentuk dan keadaan) serta kami hiasi langit itu bagi orang-orang yang melihatnya. Dan Kami pelihara (urusan) langit itu dari (masuk campur) tiap-tiap Syaitan yang kena rejam. Kecuali Syaitan yang curi mendengar percakapan (malaikat di langit), maka ia diburu dan diikuti (dengan rejaman) api yang menyala, yang nyata kelihatan. Dan bumi ini Kami bentangkan, dan Kami letakkan padanya gunung-ganang yang kukuh terdiri, serta Kami tumbuhkan padanya tiap-tiap sesuatu yang tertentu timbangannya. Dan Kami jadikan untuk kamu pada bumi ini segala keperluan hidup, juga Kami jadikan makhluk-makhluk yang kamu bukanlah orang yang sebenar menyediakan rezekinya. Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami sahaja perbendaharaannya dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan menurut kadar dan masa yang tertentu. Dan Kami hantarkan angin sebagai pembawa air dan pemindah benih; maka dengan itu Kami menurunkan air (hujan) dari langit, kemudian Kami berikan kamu meminumnya; dan bukanlah kamu yang (berkuasa menurunkannya atau) menyimpannya. Dan sesungguhnya Kamilah yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Kamilah yang kekal memiliki segala-galanya. Dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang segera (berbakti) di antara kamu, dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang lambat. Dan sesungguhnya Tuhanmu, Dia lah yang menghimpunkan mereka semuanya; sesungguhnya Ia Maha Bijaksana, lagi Maha Mengetahui. Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat yang kering, yang berasal dari tanah kental yang berubah warna dan baunya. Dan jin pula, Kami jadikan dia sebelum itu, dari angin api yang panasnya menyerap ke liang bulu roma. (Alhijr :16-27)



* Cukup banyak Allah menceritakan kekuasaanNya menciptakan langit, bumi, hatta manusia dan jin itu sendiri. “Ya Allah, Jika inilah nikmatMu yang terbentang luas di bumiMu sendiri.. Apatah lagi nikmat-nikmat yang Engkau jadikan kekal abadi di sana nanti..? gasp!”

1430 : TIba di Masjid Abu Bakar

* Lepas selesai solat zohor, aku mula menulis (apa yang anda dapat baca) ni.. Jam menunjukkan hampir pukul 4, ada seorang budak sangat kecil comel (dalam lingkungan darjah satu atau dua). Mereka berdua bersolat jemaah Jama' Taqdim (sempat juga merakam videonya). Sungguh! kalaulah mereka ini dapat pendedahan lebih awal semacam apa yang adik-adik sekolah MUSLEH nikmati. Semestinya mereka akan membesar dengan penuh bergaya menjadi syabab-syabab yang begitu mantap dan tangkas dalam arena DnT ni. Serius sumpah OSEM!

1620 : Asar berjemaah di MASJID ABU BAKAR

* Imamnya tampak tergesa-gesa (Hahaha gelak jahat)

*Tiba-tiba sampai bas dari kebajikan masyarakat. Nampaknya bas membawa golongan yang                          istimewa. Punbegitu, mereka tetap menunaikan solat asar secara berjemaah. Walaupun ada dua imam dalam satu masa..hahaa. (Tapi, korang duk gelak-gelak kan? Korang ade ke solat jemaah FULLTIME 5 WAKTU sedangkan korang ni normal dan hensem dan pandai bermunazoroh? Zraaap! (T_T)
dush dush dush (siapa pulak main tembak-tembak kepala ni? Sakit laaah berdarah ni!).

1700 : Set off to Tanah Rata.

* Aku jumpa banyak yang benda-benda menarik masa pit-stop di sini.

1) Orang cina masih lagi minum dengan cara tradisional yakni diorang pakai lagi cawan yang kecik (nak mati) tu. Itupun diorang kata cawan tu telah pun diMODENkan (aku pun tak faham aku tang mana modennya).

2) Siapa senang-senang kata 1 MALAYSIA itu tak wujud dan takkan wujud? Tipu laa, gi CH (baca: Cameron Highland) laa der. Nanti korang akan jumpa lah disini. Lagi dahsyat angin monsun bila aku nampak orang (bukan cina) yang bersembang-bual dengan orang cina menggunakan bahasa cina. Fuhhh..peluh cemas!
       ياأيها الناس إن خلقنكم مّن ذكر وأنثى وجعلنكم شعوبا وقبائل لتعارفوا

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).(Alhujurat49:13)

1800 : Set off to Brinchang.
1900 : Balik ke Masjid Abu Bakar. Solat Maghrib.
2008 : Solat Isyak berjemaah.

* Hujan turun sambil memaksa aku untuk hanya terus ‘off’kan diri dan bermalam di Masjid Abu Bakar.

* Tengah pasang-pasang telinga, terdengar pula adik kecil comel sorang ni Tanya pada daddynya selesai saja mereka menghabiskan solat mereka " Ayah, kenapa abg tu tido masjid? Dia takda rumah ke? Pehhh! (adik sayang)”

.........................................ZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZz...........................................

0540 : Solat subuh jemaah.
0630 : Minum-minum pagi dengan pakcik di Masjid Abu Bakar
0730 : Set off to Gunung Brinchang

*Sesungguh! sesudah tayar menjejakkan getahnya sampai disitu. Memang rasa puas hati lalalala. Tambah-tambah lagi bila gunung tu betul-betul ada di sebelah kelopak mata je. Pap! Tiba-tiba teringat keras ayat ANCAMAN dari Allah ni.

Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya. (Alhasyr 59:21)
“Ha’ah kan? Manusia rilek-rilek makan popkorn minum kopi je dengar ayat al-quran. Dia pernah dengar (dengan hati) ke tak ayat ni? Wahai!

0830 : Mula turun dari Gunung Brincang ke Brinchang dan terus ke Tanah Rata

*Jalannya, wa cakap lu jangan sembang ar. Jalan dia memang simpang siur-miur. Tapi ada pengajarannya kan.. Haha (gelak nakal)

[Apasal dengan aku ni? semua aku cer (baca: cerita) nak kaitkan dengan pengajaran. pekejadahnye la pulak kan.] Ayat al-quran yang cakap (bukan aku ye) adakah kita sudah patut bersenang-lenang longlai sedangkan kita belum pun diuji. Ya. Kita belum pun lagi diuji, sebab tu lah kita mampu jalan straight aje kan. Sekali kita diberi hulur ujian. Masa tu barulah kita akan rasa "eh..eh..kiri kot..eh..eh..kanan lah.." lebih kurang macam tu lah gayanya. Tapi selagi mana kita thabat kita PASTI akan dapat hasilnya bila dah jumpa jalan pengakhiran nanti bukan?

Dari Highway nak naik ke CH memang la mudah macam hape kan. Mula-mula seronok aje pandu selesa atas Highway sebab jalannya straight. Tapi lepas aje seronok-ronok memandu dan masuk ke jalan untuk naik ke CH. Hah! mula lah diuji sikit demi sikit dengan Pakcik Simpang dan Makcik Siur. Tapi hasilnya bila betul-betul dah sampai. Serius puas di hati. Sungguh! ( 1 )



Sama lah juga dramanya bila hendak turun dari atas pula. Tok Simpang dan Nek Siur juga la kita jumpa cuma bezanya kali ni belum apa-apa jalan lagi kita dah ketemu dulu dengan mereka. Tapi nanti bila dah keluar dari semua kesulitan (simpang-siur) jalan ni, Jumpa lah balik dengan jalan lurus yang dicari-cari tu. hoyeaaah! ( 2 )







Eh, perasan tak? Antara situasi (1) dan situasi (2) tadi ada perbezaan yang jelas. Yang mana satu lah agaknya jalan yang sering dilalui seorang Dai'e ni yek. jalan (1) ataupun jalan (2)? Itu kita fikir sama-sama ye. Ok? (takkanlah semuapun penulis nak kena fikirkan. Wahai.)

1030 : Lepak berehat sebentar di RnR Tapah.
1130 : Bergerak dan terus ke rumah terindu.

Wednesday, 3 October 2012

Racun buat yang tersayang

Racun yang membunuh dalam tawa dan gumbira.

Hujan renyai-renyai menyimbah bumi yang kering kehausan diturut angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa membawa embun-embun gemok yang sihat padat terisi air tanpa kedengaran guruh garang memanah petirnya. Tiba-tiba…suara enjin motosikal Lagenda 110 kemerah-merahan KCE 2865 keluaran Yamaha memecah kesunyian Kampong Tanduk Diraja.


salam alaika ya akhi, keifal hal?” sapa Farhan usai mengentikan motosikalnya di depan bendul rumah Nik.

eh? Waalaikumusslam, akh Farhan rupanya. Hal? Errr…Al-hal, huwa mansub. Eheh.” Jawab Nik nakal sejurus dikejutkan Farhan ketika asyik menghirup udara segar di serambi rumahnya.

huh? Errk?” soal Farhan sambil menjuih bibir kehairanan tidak faham kata-kata Nik tadi.

enta tanya ana pasal 'Al-Hal' tadi kan? Ana jawablah 'Hal' adalah Mansub. Keh keh keh.. takda lah, ana gurau aje. Alhamdulillah ana baik-baik je di serambi rumah ni. Tak nampak ke depan mata enta ni?” jelas Nik sambil berseloroh.

wah! Hebat betul lah ilmu nahu enta sekarang. Jeles pulak ana rasa. Seriyes enta sangat hebat, dah lah Presiden Kelab Arab UIAM, subjek Arab pulak kat hujung jari je, ala orang cakap macam iPad tuh touchskrin bole buat macam-macam, tiap-tiap kali hekzem (baca: exam) dapat empatrata (baca: 4flat) subjek Arab tu dah memang lumrah enta dah takyah cer (baca: cerita) lah. Fuwh…tak pernah ana jumpa kawan sehebat nih. Tabik jettak (baca: spring) lah kat enta.” Puji Farhan dengan penuh aksi dan reaksi.

eh, tak lah. Ini semua dariNya. Ana ni takda apa-apa pun sebenarnya, ni semua Allah yang bagi pinjam. Tak macam enta, lahir-lahir je dah hebat. Keluarga hebat-hebat semua pandai-pandai adik beradik hensem cantik. Dah lah power main futsal, conquer satu court kot tiap kali tournament. Fuwh.. hebat betul.” Balas Nik.

takda lah. Itu semua yang enta Nampak aje, ana tak hebat macam tu pun. Tak macam enta, kecik-kecik lagi dah dekat dengan Quran, hafaz 30 juz kot! Wohoo.. semua orang teringin gilerr nak jadi macam enta.” Kata Farhan.

eh. Taklah, enta lagi hebat.

“tak mane ade, ana tak lah. Enta hebat lagi.

ya Allah degil betol akh sorang nih. Enta yang hebat.

enta lah..

ape pulak ana, enta laah..

tak, enta…

bukan ana, enta…

*begitulah seterusnya sampailah Mak Minah memintas perbualan mereka dengan sepinggan cucur betik dan air teh nenas panas*
---------------------------------------------------------------------------------------------------

Maklum pujian itu adalah racun yang mampu merosakkan amal & kebaikan seorang akh/pemuda yang punyai kekuatan*1234 yang tinggi lalu merosakkan hatinya lalu terjauhlah jiwanya dari Rabbnya lalu terganggulah kerja-kerja penyentuhan hati-hati manusia olehnya.
Ertinya : Rasulullah s.a.w mendengar seorang lelaki memuji lelaki lain dan berlebih-lebih dalam pujiannya maka Rasulullah s.a.w : Kamu telah merosakkannya dan telah memotong belakangnya (seolah-olah) " ( Riwayat Al-Bukhari, no 2663 ) 
“Celaka engkau, engkau telah memotong leher temanmu (berulang kali beliau menucapkan perkataan itu). Jika salah seorang di antara kalian terpaksa/perlu memuji, maka ucapkanlah “saya kira sifulan demikian keadaanya.” –Jika dia menganggapnya demikian- Adapun yang mengetahui keadaan sebenarnya ialah Allah dan janganlah mensucikan seseorang dihadapan Allah.” [Bukhari: 52-Kitab Asy Syadahat, 16-Bab Iza Zakaro Rojulun Rojulaini]
Punbegitu, ia juga berpotensi menjadi ubat yang mujarrab seperti teh herba ginseng atau sup sirip ikan yu buat KD-KD yang lemau, longlai, atau yang sedang down, juga yang sedang sarapan pagi (baca: futur) dan sewaktu dengannya. Dipuji dengan pujian yang betul-betul ikhlas dan kena pada tempatnya, ia akan memberi semacam momentum & semangat yang besar utk KD-KD yang pancit dalam lariannya.
Barangsiapa yang memuji seseorang atas perbuatan baik yang dilakukannya dengan tujuan untuk menggalakkan lagi kerja baiknya dan mendorong orang lain berbuat yang sama sepertinya, maka ia TIDAKLAH TERMASUK dalam kategori "maddah" iaitu yang pemuji terkeji" (Imam Al-Khattabi: Ma'alim as-Sunan)
Arakian, pujian itu hakikatnya TIDAK perlu melainkan ia perlu. eh? Jadi jangan lah sesekali melemparkan pujian sewenang-wenangnya kepada ikhwah terchenta kerana dikhuatiri ia berpotensi tinggi merosakkan batang tubuh ranting & jiwa raga bakul yang telah ditarbiyah*1 sekian lelah. Melainkan kita tahu (dengan ke’tafahhum’an yang wujud) bahawasanya dia sangat-sangat butuh nasihat dan (sedikit) pujian yang teramat ikhlas (baca: Lillah) jika tidak dipuji, berlakunya adegan yang tidak diingini seperti terjun gaung ataupun ‘sarapan pagi’ ketika bekerja. Kerana secara pastinya jika kita menyuntik pujian melebihi dos yang dibenarkan ia akan memudharatkan ikhwah-ikhwah yang kacak lagi bergaya hingga ada yang terbang di awang-awangan bisikan nafsu riak dan tak kurang juga yang mabuk ego jahiliyah.
"Menghindarkan amal dari digembar-gemburkan (diceritakan kepada orang lain), mengerjakannya lebih sukar dari mengerjakan amal itu sendiri. Seseorang mungkin melakukan suatu amal (soleh) lalu dicatat sebagai amal soleh yang dibuat secara "sir" (senyap-senyap). Dengan itu pahala ganjarannya dilipat-gandakan sebanyak tujuh puluh kali ganda. Tetapi syaitan tidak membiarkannya. Syaitan terus merasuknya sehingga ia menceritakan dan menyatakan kepada orang lain. Maka catatan amal itu pun ditukar kepada catatan amal alaniah (terang-terang). Dengan itu ganjaran pahalanya (sebanyak tujuh puluh kali ganda) dihapuskan. Kemudian syaitan terus mendesak orang tersebut agar menyatakan lagi bagi sekian kalinya tentang amalnya. Maka ia sendiri pun suka kalau disebut-sebut hal itu dan terus menerus dipuji. (Akibatnya) catatan amalan tersebut sebagai perbuatan amal alaniah dipadamkan dan ditulis sebagai perbuatan riak. Sebab itulah orang yang paling bertakwa ialah orang yang paling melindungi agamanya. Sesungguhnya riak adalah syirik" (Hadis riwayat Baihaqi)

kopi yang pahit pun kalau dibancuh sedap boleh mabuk ketagihan juga kot.


Waakhiran, anda pasti tidak mahu ikhwah kesayangan anda teracun dan mati (hatinya) dengan pujian-pujian anda bukan? jadi, berpada-pada lah padanya. love your Ikhwah as you love Dee-n-Tea. pis!

ref kamus belog:
1* Hammasah
2* Ikhlas
3* Iman
4* Amal
5* Tarbiyah Zatiyyah

Saturday, 18 August 2012

Perbezaan atau sekadar TAKSUB?


BISMILLAH.
Agak sekian lama blog ini tiada isinya, boleh jadi penulisnya sangat sibuk untuk menyesuaikan diri di tempat barunya dengan kehidupan yang serba-baru. Agaknya apa lah yang InchePapa akan denda bila tahu wajibat yang telah disepakati ini tidak dilaksanakan anaknya dalam tempoh yang agak lama. Sejuk tangan.

AMALan sesuatu ILMU itu bergantung kepada tahap keFAHAMannya
Post kali ini tentang pengalaman penulis pada bulan Ramadhan yang baru saja berlari meninggalkan kita. Ceritanya bermula begini…

Suatu petang ketika sedang menunaikan hak muslim yang lain [baca: memenuhi jemputan] untuk Iftor bersama-sama di sebuah kampong yang agak femes(dirahsiakan nama sebenar). Dipendekkan cerita selesailah Majelis Berbuka Puasa Peringkat Kampong tersebut. Usai bersiap-siap untuk solat Isya’ berjamaah Isyak bersama warga di Surau yang agak kechik, penulis pun dengan bangganya menyarung kopiah diatas kepala untuk bersolat sambil mengikut sunnah Rasul Kesayangannya [untukpengetahuan: kopiah itu diberi secara percuma di suatu Majelis Solat Sunat].

Tapak demi tapak langkah diatur ke dalam Surau, tiba-tiba puluhan mata mula merenung tajam-tajam sampai berdarah ke arah ‘Kopiah Merah Percuma’ tersebut..Erkkk. Selesai setiap kali solat sunat Tarawih pun masih lagi ‘Kopiah Merah Percuma’ direnung dengan penuh mimik muka [bayangkan muka baby tengah tahan berak atau kucing liar melihat Friskies] berbisik-bisik ada juga yang menggeleng-geleng kepala sambil hidung kembang kempis. “Errrr.. Pa’chik, tak sah ke solat saya tadi? Saya ada langgar rukun solat kah? Atau tak seiring dengan adat Melayu? Atau mungkin tidak dikira mengikut sunnah Rasul Kesayangan ke pakai ‘Kopiah Merah’ ni?” bermonolog dalam hati. [sengaja tak habiskan cerita supaya tampak suspend dan horror..hehe]

Jadi apakah masalah BESAR yang sedang berlaku pada mujtama’ disitu? Ditarbiyah dengan Biah Islamyah kah? [itu bukan masalahnya]. Atau Islam yang difahami telah disempitkan ruangnya untuk pakaian tertentu, untuk warna tertentu, untuk nama tertentu? Mustahil adegan censcord sebegini berlaku jika adanya kefaham Islam yang menyeluruh [baca: Syumul] kerana pesan seorang superhero lagenda Imam Hassan Al-Banna  Anda sekalian bukan satu pertubuhan kebajikan, bukan parti politik, juga bukan suatu badan yang dibentuk untuk tujuan-tujuan terbatas. Anda sebenarnya adalah suatu roh baru yang mengalir di hati umat ini dan dihidupkan dengan al Quran. Anda adalah suatu suara yang bergema tinggi melaungkan dakwah Rasulullah SAW. Tidak keterlaluan jika anda merasai bahawa anda adalah penanggung beban Kenabian setelah kesemua manusia enggan melakukakannya.”.

Perlu dicubitkan disini, Islam itu tidak berparti bahkan perbezaan parti & fahaman politik bukanlah perbezaan mazhab fiqh. Lebih teruk jika ia dibeza-beza hingga ke dasar Akidah. Mungkin ada individu-individu bahkan orang besar atau pemimpin yang berpengaruh yang  Jahil dan mendominasi sesebuah kelompok. Nah, terus dilabel dan diasingkan mereka-mereka yang jahil ini dari status Islam malah jauh dari biah Islamiyah hanya kerana kelompok mereka diramaikan dengan golongan-golongan sebegini manakala ’orang Islam’ yang ada memulaukan mereka tak kurang juga yang mencela kegelapan itu terus-menerus generasi demi generasi.

Jadi kepada warga di luar sana yang masih skeptikal tentang perbezaan parti & fahaman politik bukalah minda anda seluas-luasnya dengan merujuk sirah nabi & para sahabat disamping merendahkan EGO sesama manusia ke tahap kukukaki & membuang jauh-jauh sikap SOMBONG kepada Tuhan sekalian alam. Agak-agak apalah reaksi Baginda bila melihat sikap kita hari ini?? Tersedak. Moga-moga makcik Hidayah bertandang mengetuk pintu hati ini.

Secara hukum alamnya [baca: sunnatullah] kaum-kaum yang jauh hatinya dari Penciptanya itu adalah kerana tiadanya orang yang ‘mengajak kpd kebaikan & mencegah kemungkaran’ [baca: Daie yang berdakwah] dalam kelompok mereka. Jadi, di mana peranan anda para Daie sekalian??? Adakah ini membuktikan so called para Pendakwah sekalian alam tidak menjalankan amanat di pundak masing-masing? Peluh besar. Tidak CUAKkah anda(Daie) diazab lalu digantikan dengan kaum yang lain [9:38-39] hanya kerana anda rileks nonton filem sambil makan popcorn tanpa peduli kerja-kerja anda yang sumpah banyak itu? Mata masuk habuk pulak.sobs.

Saturday, 14 July 2012

Eh...ini Vanillah ke Coklat?



Tersebutlah kisah di sebuah kampong di kawasan pedalaman timor tanah air yang bernama Dublin di mana penduduknya terdiri dari keturunan Orang Asli Yunan. Masyarakat kampong hidup aman bertoleransi sungguh mendamaikan. Hinggalah pada suatu hari penduduk kampong kecoh dengan khabar angin yang tersebar luas tentang Coklat, ia merupakan sesuatu yang baru yang jaggal dan berbunyi pelik bagi penduduk kampong Dublin. Maka mereka beriya-iya ingin tahu bagaimakah sebenarnya rasa Coklat yang sibuk diperkatakan tu, ada juga antara penduduk kampong menceritakan rasa Coklat ini seakan-akan rasa buah tempatan aje hinggalah sampai ke telinga ketua chef kampong a.k.a tukang masak kampong.


Tanpa berkira-kira, CK (chef kampung) pun memulakan langkah kanannya dengan menggubah resipi berasaskan Coklat yang didengarinya dari penduduk kampong. Setelah berjaya menghasilkan beberapa resipi maka diwar-warkanlah masakannya dan tersebarlah ke seluruh pelusuk Dublin hingga hampir setiap penduduk dapat merasai resepi hasil ciptaan CK tadi. Pembuatan coklat dan makanan berasaskan coklat mula giat dipertingkatkan hingga produk-produk CK dikilangkan bagi melicinkan operasi pengedaran Coklat buatannya. Orang kampong girang-gumbira menikmati produk-produk Coklat termasukaklah Kek Coklat, Kuih Raya Coklat, Coklat Almonda dan lain-lain. Walaupun ia tidaklah (berapa nak) sedap sangat, tapi ia tetap mendapat sambutan dari penduduk Dublin kerana mungkin kesan dari perkhabaran yang meluas tentang kesedapan rasa coklat sebelumnya. Lama-kelamaan permintaan semakin berkurang kerana masyarakat mula perasan akan rasanya yang memualkan dan pelik, ada yang mendakwa rasanya seperti buah Nenas, ada jugaseperti buah Oren,dan tak kurang juga seperti rasa Stoberi. Orang ramai mula membenci Coklat bahkan lebih teruk hingga ada yang menuduh CK menipu dan ingin mengambil kesempatan ke atas penduduk kampong akibatnya CK menggulung tikarnya dgn kemas dan kilang-kilang serta kedai-kedai CK terpaksa ditutup rapi.
Keadaan berterusan dan kebencian penduduk kampong Dublin kepada coklat membuak-buak. setelah beberapa dekad berlalu, datang seorang pakar Coklat bernama PakOko. Dia berhijrah ke situ dengan tujuan ingin menyebarluaskan rasa dan nikmat Coklat dismping merasai variasi rasa Coklat dari seluruh pelusuk dunia. Setelah bertaaruf, berbulat, dan mengeteh untuk beberapa ketika bersama penduduk Dublin. Dengan perasaan terperanjat hingga memanjat, Pak Oko mula perasan akan suatu masalah besar yang dialami penduduk kampong iaitu mereka mendakwa rasa Tropika Punch sebagai rasa Coklat. Dan dakwaan mereka itu sama sekali akan merosakkan rasa asli dan nama baik Coklat. Selama 5 hari 7 malam berturut-turu Pak Oko tak diam duduk panas punggung dek runsing memikir akan hal ini. Dia mula memerah dan menjemur otak mencari ikhtiar untuk memperbetulkan keadaan ini demi menjaga rasa asli dan nama coklat dari disalah anggap apatah lagi dibenci orang.

Tidak dapat tidak, walaupun ingin mengubah pemikiran org kampong merupakan tugas yang amat berat dan mencabar ia tetap perlu dilakukan, jika bukan Pak Oko siapa lagi? bermula dgn membuat kek coklat dan gula-gula coklat kemudian diedarkan di surau-surau dan sekolah-sekolah secara percuma, diberi sebagai hadiah kepada jiran dan rakan sekerja dan sebagainya. Pak Oko begitu bersungguh-sungguh ingin menyebarluaskan kefahaman tentang rasa coklatnya kepada penduduk Dublin dan jika mampu dia ingin setiap lidah di Dublin dapat merasai coklat yang dibuatnya. Dia giat mengedarkan coklat-coklatnya secara percuma, memberi layanan palingg mesra kepada penduduk kampong, dan sentiasa brsedia untuk mengajar resepinya bagi mereka yang berkemahuan.

Usaha Pak Oko tidak sia-sia kerana baru beberapa bulan ‘bermasyarakat’, permintaan terhadap produk-produk dan masakannya semakin rancak dan mendapat sambutan yang agresif hingga terbinanya kilang Coklat yg diberi nama Kilang Vanillah. Hingga makruflah dalam kalangan penduduk kampong iaitu bahan makanan yang dimakan mereka itu bernama Vanillah dan ia dibuat berasaskan Vanillah. Vanillah Bar, Kek Vanillah, gula-gula Vanillah, Vanillah Almond, Aiskrim Vanillah dan lain2.


walaupun luarannya tampak persis Vanilla dan bukannya Coklat. tapi rasanya sebenar hanya dapat diketahui salepas lidah sendiri merasainya.
Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, maka tersebar-luaslah perkhabaran mengenai Vanillah dan penduduk kampong seberang mulai terkesan dengan kesedapan rasa vanillah. Tersebar-meluas hingga keseluruh Negara bahkan ke serata benua dek kerana rasa kek vanilla yang sungguh sedap dan spesial itu. Hal ini sampai ke pengetahuan tabloid dan media massa dunia lalu mereka berpusu-pusu datang membuat liputan tentang “Vanillah” kampong Dublin, tak kurang juga para pengkaji coklat antarabangsa yang datang membuat kajian.

Alangkah terkesimanya hingga senget-sengat penduduk kampong setelah diisytiharkan PBB bahawa rasa coklat di tempat mereka ialah antara rasa coklat yg tersedap di dunia dan lebih haru-biru apabila mereka sendiri tidak tahu hapekebende yang dimakan oleh mereka selama ini yang mereka gelarkan Vanillah itu sebenarnya bernama COKLAT manakala selama ini apa mereka buruk-burukkan dan benci tentang Coklat itu sebenarnya ialah  Tropika Punch ala-ala Hawaii. Maka kini fahamlah mereka bahawa mereka terlalu jahil tentang Coklat dan lebih buruk mereka telah meletakkan pandangan kebencian yang jelek pada Coklat sebelum mereka benar-benar dapat merasai perasa Coklat yg sebenar yang amat lazat dan berzat. Manakala perasa coklat yang dicanang-canagkan oleh CK sebelum ini hanyalah perasa Tropika Punch yang diberi nama Coklat untuk mendapat tempat di hati masarakat. Dan hakikatnya perasa Vanillah itu tidak pernah wujud melainkan hanyalah rekaan Pak Oko semata-mata untuk memperbetulkan kefahaman penduduk kampung Dublin yang salah tentang rasa Coklat, sebaliknya yang ada hanyalah perasa Coklat yang sungguh lazat dan osem.




bersambung. . . .

Monday, 18 June 2012

Atmosfera Beracun Udara Jahiliyyah

Hari ini...

Para HUFFAZ, cekap menghafal lagu-lagu pop hitz.
Para MUHADDITH, tersusun meriwayatkan umpatan sesama sendiri.
Para PANGLIMA PERANG, teliti merancang pergaduhan samseng jalanan.
Para MUJAHIDDIN, berani mati berbunuh bergaduh sesama saudara.
Para DAIE, sibuk mempengaruhi pelanggan membolot keuntungan riba'.
Para MUROBBI, tekun membina tokoh-tokoh kapitalis korporat.
Para 'IBAD, malamnya dipenuhi perlawanan bolasepak & panggilan maksiat.
Para MUKHLISIN, rela harta & masa dihabiskan demi konsert-konsert amal.

kalaulah...kalaulah...kalaulah mereka sedar lahirnya mereka logam-logam padu kuat yang diciptakan Tuhan utk memakmurkan BUMI ini. Alangkah beruntungnya [57:29]



[74:1-3]
Tiada lagi masa untuk blockbuster di hujung minggu,
Tiada lagi masa untuk permainan PES di kala terluang,
Tiada lagi drama korea di waktu lapang,
Tiada lagi tidur malas-malasan di pagi hari,
Tiada lagi bual-bual kosong untuk nafsu,
Tiada lagi gula-gula untuk bermanja-manja,
Tiada lagi lagi ruang untuk JAHILIYAH,
Tiada lagi alasan untuk diberi.

Bangun IKHWAH!!
Kerja kita masih banyak..
Jalan ini masih panjang..
Tanggungjawab melebihi masa yang ada..
Masih ramai yang memerlukan masa & tenaga kita..
Jangan ditunggu sehingga kita diazab lalu diganti dengan kaum yang lain..
[9:38-39]

Friday, 4 May 2012

Antara Hitam Putih dan Kelabu



Bilik Bahasa yang disusun rapi lepas selesai digunakan.

Selesai menyiapkan kerja-kerja persatuannya menandakan berakhirlah tugasannya untuk minggu itu. Afiq (bukan nama sebenar) menyelak helaian buku perancangan peribadinya satu per satu sepintas lalu bagi memastikan kelancaran aktiviti pada petangnya. Buku-buku disusun rapi ke dalam beg galasnya. Satu demi satu butang telefon bimbit Nokia  dipicit. Mesej dikarang cermat “salam gumbira ke atas mutarabbiku yang disayangi, konferens kita pukul 5:30 petang ini di Bilik Bahasa. Ingat, masa Diae bukan hak peribadi ya. Macam biasa, bawa hati dan senjata. Jumpa disana.”

*mesej masuk*
Di kantin, sedang enak menjamah hidangan bersama-sama. Din, Man dan Sol tersenyum serentak sesama sendiri sebelum membuka mesejnya seolah-olah tahu apa kandungan mesej di telefon bimbit masing-masing. Mereka membacanya serentak dengan nada perlahan sambil bergegas untuk bersiap-siap.

*mesej masuk*
Di surau, selesai membaca mathurat berjemaah Amar membuka peti mel mesej dan membacanya lalu memalingkan pandangannya sambil meleretkan senyuman teruja ke arah Naz yang sedang mengemas naskah-naskah mathurat yang ada. Naz kehairanan sebelum membaca mesejnya lalu membalas senyuman Amar. Masing-masing mengangguk kepala tanda faham.

*mesej masuk*
Di bilik kuliah, bunyi nada dering mesej Ham dan Far serentak mengejutkan suasana pembelajaran petang yang kelam dan mengantukkan. Usai membaca mesej, Far menoleh belakang ke tempat duduk Ham sambil tersenyum sinis. Ham membalas dengan mengangkat keningnya bersemangat tanda setuju. Sebaik kelas tamat, mereka berjalan pantas ke surau menunaikan solat asar dengan penuh teruja.

Di bilik Bahasa, pintu bilik dibuka dan ditutup berkali-kali deselangi salam hingga kesemuanya sampai. Tepat jam 5:27 petang Far mengunci pintu bilik menandakan orang terakhir yang sampai. Sepertinya sudah maklum, tanpa apa-apa arahan konferens pun dimulakan dengan salam dan bacaan ayat-ayat cintanya bersama-sama denga penuh keterujaan. Selesai bertilawah bersama dan bertukar-tukar khabar tiba-tiba Afiq mengeluarkan pen papan putihnya lalu melakar dua bulatan besar di papan putih. Bukan itu saja, dilukisnya juga bahagian warna hitam dan putih yang dibahagi ruangan tengah-tengahnya sambil memulakan ceritanya nya…..

Akh Afiq yang kacak bergaya dengan selamber-yayanya berkongsi ilmu.

Di dalam riwayat diceritakan, Abu Zar r.a memanggil Bilal r.a dengan gelaran ” wahai anak hitam”. Bilal r.a yang mendengar panggilan tersebut terdiam dan tidak membalas panggilan Abu Zar r.a itu. Dengan rasa kesal Bilal lantas pergi bertemu rasulullah untuk mengadukan hal tersebut. Tiba di rumah rasulullah, Bilal r.a meluahkan isi hatinya pada rasulullah. Seketika sahaja, berubah wajah rasulullah menjadi merah padam. Rasullah terus ke tempat Abu Zar berada, tetapi hanya lalu sahaja. Rasulullah terus ke masjid.
Mengetahui rasulullah bahawa rasulullah marah padanya, lalu Abu Zar memberi salam kepada rasulullah.Rasulullah berkata kepadanya ” wahai Abu Zar kamu telah menghina bilal dan menghina asal usulnya.
Ketahuilah Abu Zar, sesungguhnya kamu asal usulnya adalah orang jahiliyah sebelum masuk Islam, dan sesungguhnya masih ada (sisa-sisa) jahiliyyah dalam diri kamu…”
Abu zar r.a merasa terpukul dan sangat menyesal. Abu zar menangis dan merayu pada rasulullah ” wahai rasulullah maafkan kesalahanku dan pintalah Allah ampunan atas doaku…” . Lalu Abu zar berlari mendapatkan Bilal r.a, Abu zar merangkul bilal sambil memohon maaf padanya. Tidak cukup dengan itu, Abu zar meletakkan kepalanya di atas tanah seraya berkata ” Demi Allah Wahai Bilal aku tidak akan angkat pipiku dari atas tanah kecuali kamu pijak pipiku yang sebelah lagi dengan kakimu. Demi Allah sesungguhnya kamu orang terhormat dan aku yang terhina”…….

Lihatlah bagaimana Abu Zar r.a begitu sensitif dan risau tentang dirinya yang dikatakan masih ada jahiliyah walaupun hanya sedikit. Abu Zar begitu mahukan dirinya masuk ke dalam islam sepenuhnya dan zero dari anasir jahiliyah kerana dia tahu betapa bahayanya, mudharatnya, buruknya, bencinya Allah dan Rasul pada jahiliyah itu sendiri hingga dia sanggup menyuruh Billal memijak kepalanya di atas tanah dengan harapan sifat jahiliyah dari dinya dapat dijauhkan sejauh-jauhnya.



apakah yang berlaku selepas itu ? cuba antum teka………..
Bilal kemudiannya mendekatkan mukanya ke pipi Abu Dhar lalu menciumnya berkali kali. kemudian diangkatnya dari tanah. Mereka berdua berpelukan dengan penuh kasih sayang dan tangisan…..
Lihatlah ukhuwah yang terjalin dan nilai akhlak pada bilal r.a dan abu zar r.a. Bukan hanya betapa merendah diri abu zar memohon kemaafan, bahkan betapa mulia dan kasihnya bilal r.a, walau pun diperlakukan sebegitu, atas rasa kasih dan sayang pada Abu Zar, Bilal memaafkannya…..

Monday, 2 April 2012

Eh.. kamu ada iras lah.

sekali pandang macam seiras, tapi mereka berbeza walaupun serahim. eh.



Sedang suasana sibuk di tengah-tengah bandaraya di ibu negara Malaysia tiba-tiba lintas seorang wanita Kristian Koptik “maaf. Erm, tumpang Tanya dik. Stesen ke UIAM ikut sini ke?”.

“err…eh, ya. Ikut sini pun boleh.  Akak nak ke sana ada apa, pelajar Universiti Islam Antarabngsa Malaysia ke?” jawab Nazir.

“Eh, tak. Saya mahu ke program Dialog Islam Untuk Dunia Moden.” balas Katrina sambil mencukupkan nafasnya.

“oh. kalau macam tu, terus saja ambil tren ini kemudian turun ke stesen Gombak ya.” Arah Nazir.

“baiklah. Syukran ya adik. Moga Allah merahmati kamu berdua.” ucap Katrina.

“errk..errr..err.. afwan akak. Ameen moga-moga.” Jawab Nazir dan Farhan yang berpeluh kecil sambil menyiku perlahan bahu masing-masing. Jelas kelihatan rantai emas berbentuk salib dengan bangga menghiasi leher wanita Kristian Koptik itu. Penutup yang dikenakan di kepalanya juga persis tudung artis nombor satu Malaysia iaitu Haliza.

wanita kristian yang beradab dan berakhlak seperti orang Islam?
atau orang Islam yang tidak berakhlak seperti tuntutan Islam sendiri?
atau ia hanyalah tidak lebih dari kelakuan biasa yang lazim dilakukan masyarakat umum?
apa beza Islam dengan bukan Islam??
apa beza hidup kita dengan hidup mereka??
apa beza Islamiyah dengan Jahiliyah??
ataukah tiada banyak beza bahkan mungkin sama???

peluh besar.

Sedangkan mereka para penganut agama yang 'tidak syumul' dan 'tidak diredhai Allah' itupun ingin berbangga-bangga sampai hidung kembang kempis dengan agama mereka dengan pakaian mereka dengan adat mereka walaupun mereka bukanlah dalam kalangan penganut agama yang baik-baik antara mereka (kira bukan para rahib/sami/paderi lah). Inikan pula kita yang dilahirkan dalam agama yang sungguh megah segak bergaya syumul mulia lengkap diredhai Allah lagi tu datang pula dengan pakej 'kebahagiaan abadi' dan nikmat-nikmai iman. Masih lagi malu-malu Tenuk untuk rasa izzah (baca: bangga) mengamalkan Islam sepenuhnya dengan penuh macho sekali bergaul dan beradab dengan penuh keislaman, bekerja dan belajar dengan penuh keislaman, makan dan minum dengan penuh keislaman, bahkan melakukan semua perkara dengan penuh keislaman termasuklah buat assignment, berseloroh, beri makan kucing, potong rumput, jawab telefon, beli nasi berlauk, hantar adek ke sekolah petang, berbulatan gumbira, makan pisang selepas solat jumaat. Eheh.


Ada perbezaan jelas antara kedua-duanya walaupun sama2 kelihatan cantik & indah.
Era globalisasi akhir ini (akhir zaman), Islam sudah tidak lagi dapat dilihat sebagai addeen penyelamat yang membawa rahmat. Malah lebih teruk dengan westoksikasi (baca: pembaratan) dalam fesyen-fesyen dan juga ikut-ikutan cara hidup barat bahkan kehidupan mereka menjadi trend terkini seluruh dunia. Dan paling teruk, westoksikasi dalam Dakwah dan Tarbiyah itu sendiri yang mana para Daie hampir-hampir tidak dapat menjustifikasikan sama ada ia melakukan amal Jahiliy (org jahil) atau amal Islamiy (org islam) atau amal Asasiy (org awam). Lalu merosakkan amal-amal dan kerja-kerja mulia mereka yang muntij itu.

Arakian, hal ini jika diambil enteng bak kata Anita Sarawak "dipandang sebelah mata" ia akan meracun ke dasar akar-umbi Dakwah & Tarbiah lalu merosakkan figura-figura KD (baca: Kader Dakwah) dan individu muslim itu sendiri. Perbezaan yang JELAS antara Islamiyah dan Jahiliyah merupakan elemen yang penting terutamanya bagi KD-KD yang bakal terjun ke dalam lautan masyarakat untuk menyentuh jiwa-jiwa manusia yang dicipta sebagai khalifah Allah.

Jika penagihan Jahiliyah akibat kekeliruan antara Jahiliyah dan Islamiyah itu masih terjadi malah rancak berlari-lari anak disekitar amal islaminya dan segar bermain-main congkak di fikirannya,

OhMyJahiliyah!!! Itu suatu petanda masalah besar buat kesejagatan ummat tahu!

Dan ia perlu dirawat serta divaksin segera sebelum penyakit itu menular mencederakan ummat yang sudah sedia tenat.


Jadi sebelum apa-apa tsunami berlaku atau gunung-ganang berukar menjadi gaung-gaung, kita para Kader Dakwah wajib memahami dengan sejelas-jelasnya apa itu Jahiliyah dan Islamiyah. Dan yang paling penting ialah bersunguh-sungguh kipassusahmati untuk mencabut Jahiliyah dari dalam diri kita sendiri hinggakan kepala letak ke tanah. errk?

Tuntasnya sebelum hendak bersiap-siaga berlayar ke laut jahiliyah untuk menjala ke lubuk logam-logam padu itu sendiri. Ia memerlukan para Kader Dakwah untuk berkenalan duluan dengan jahiliyah supaya nanti tak berkata “eh.. Jahiliyah dan Islamiyah, kamu berdua saling tak tumpah lah. rupa kamu berdua sungguh iras”. Dan lebih penting perlu adanya perisai supaya kita tidak terkesan dengan jentera-jentera Jahiliyah kelak. [disekitar Bahtera Penyelamat karya Fathi Yakan]

______________________________________________________________

AMARAN KERAS!!!
kepada para pembaca yang sudah faham tapi masih buat-buat lembu akan hal ini. Anda bakal merosakkan kerja-kerja para rasul ini dan sedang MELAMBATKAN proses kebangkitan kedua kelak. wahai!


Baju basah kuyup. Siapa pulak yang tutup kipas ni.

Sunday, 26 February 2012

Memoir ini

DAKWAH ini ialah jalan yang terpanjang.


Teringat saat pertama dijemput dan disantun untuk bersama-sama memacu kenderaan musafir ini.  

Saat itu terasa seperti baru berkenalan semula denganNya.  

Detik demi detik ilmu bertambah faham terpasak semakin teguh hidup pemusafir. 
 
Tak kurang perit pedih yang kian terasa semakin hari semakin matang diuji. 
 
Terusik disapa dituntun belaian tangan-tangan ukhuwah mendekap erat memikul bersama kerja ini. 
 
Kasih saudara melebihi kasih serahim hingga kadang terlupa telapak kaki sedang tercucuk duri tajam kulit terluka dicedera fitnah dan mehnah. 

Belum pun diperdengar keindahan kemanisan ganjaran disana kelak mampu melupakan kesakitan sementara ini.  

Kerja-kerja tinggalan para nabi untuk diwarisi jika serah kelak pasti diganti hinggakan janji-janjiNya terlaksana.


Tuesday, 31 January 2012

UKHWAH ni fillah ke firehlah?

Yin: akhi, ana rase give-up lah dgn akh sorang tu. hati die makin jauh dengan ana kot.


Jemi: die makin jauh ke enta yang makin jauh ni?

Yin: eh, taklah. ana ok je. die yang tak berlapang dada dengan teguran ana.

Jemi: hurm... camni lah.

Yin: camne akhi? o,O'

Jemi: sblm tu, korang brdua dah brp lama tak dating?

Yin: hisyh.. ana serius nih. jangan la memain akhi -,-

Jemi: mksud ana, enta dah brp lama tak dating dgn Pemilik Hati enta?

Yin: herkk..? err. lupe lah. hehe

Jemi: herh! padan lerh. tu maknanya bukan die yg makin jauh dgn enta tapi enta yg makin jauh dgn Tuhan enta. dah3, mlm ni jom mabit sama2. Ajak die qiam skali. Sama2 kite repair balik hubungan masing2.


Apa-apa sahaja hubungan persaudaraan (ukhuwah) kerana Allah tidak akan Berjaya dibina tanpa hadirnya Allah dalam hati tiap-tiap dari mereka kerana hanya Allah sajalah yang menjadi asas dan tapak bagi persaudaraan yang dibina.

Manakala ukhuwah yang dibina berasaskan Material (duniawi) atau perkara-perkara sepertinya juga bersifat sebegitu. Dimana ia memerlukan kehadiran Material bagi menjayakan hubungan tersebut. Contohnya, ukhuwah kerana Duit memerlukan duit untuk ia terbina & berjaya. Ukhuwah kerana Wanita (nafsu) memerlukan Wanita (nafsu) untuk terbina & berjaya. Ukhuwah kerana Rupa memerlukan rupa yang baik-baik untuk ia terbina & Berjaya. Ukhuwah kerana Makanan memerlukan Makanan untuk ia terbina & Berjaya. Ukhuwah kerana keseronokan memerlukan keseronokan untuk ia terbina & Berjaya. Begitulah seterusnya bagi asas-asas ukhuwah yang lain.

Tidak dapat tidak, setiap ukhuwah yang dibina pasti akan rosak dan gagal atau paling tidak ia tidak mampu untuk kekal dalam jangka masa yang panjang kerana ia didasari material yang tidak kekal dan pasti akan berpenghujung. Contohnya, ukhuwah kerana Duit pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi duit untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Ukhuwah kerana Wanita (nafsu) pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi Wanita (nafsu) untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Ukhuwah kerana Rupa pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi Rupa yang tampan menawan untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Ukhuwah kerana Makanan pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi Makanan untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Ukhuwah kerana Keseronokan pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi Keseronokan untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Begitulah seterusnya bagi asas-asas ukhuwah yang lain.




Dalam tangan lain (baca: In other hand), berbeza pula ukhuwah yang dibina berteraskan kasih sayang dan bermatlamatkan redha Allah yang dijamin kekal selamanya selagi mana kekalnya subjek ukhuwah itu sendiri iaitu Allah SWT. Dimana ia amat membutuhkan kehadiran Allah (rabbaniyah) bagi menjayakan hubungan tersebut. Maka, ukhuwah kerana Allah memerlukan Allah untuk ia terbina & Berjaya dan ukhuwah kerana Allah pasti akan rosak dan gagal jika tiada lagi (sifat-sifat Rabbaniyah kepada) Allah untuk menjadi ikatan ukhuwah yang dibina. Mustahil untuk kehilangan Allah dalam ukhuwah kerana Allah itu kekal dan Maha suci dari sifat material (Duniawi) melainkan yang menghilangkan Allah itu ialah hanyalah manusia-manusia yang menghilangkan Allah dari hati-hati mereka lalu ‘hilanglah’ Allah dalam ukhuwah yang dibina seterusnya gagal dan pincanglah hubungan sesama mereka. 

Sabda Rasulullah s.a.w : "Barangsiapa yg mencari keredhaan ALLAH dgn perkara yg menyebabkan manusia marah, ALLAH akan mencukupkannya drpd bergantung kpd manusia. Barangsiapa yg mencari keredhaan manusia dgn perkara yg menyebabkan kemurkaan ALLAH, ALLAH akan menyerahkan segala urusannya kpd manusia" (HR Tirmizi & Abu Naim)



Ukhuwah Khalifah Allah yang dibina tanpa Allah tiada bezanya dengan ukhuwah monyet-monyet kerana pokok, ukhuwah lembu-lembu kerana padang rumput, ukhuwah pokok-pokok kerana tanah, ukhuwah ikan-ikan kerana air, ukhuwah semut-semut kerana gula.



Hanya chenta dari langit yang boleh bawa anda ke Sorga ♥ QS(8:63).