Saturday, 1 December 2012

Journey (in) to The West




AMARAN KERAS!
Kisah ini tiada perkaitan sama ada secara langsung atau tidak langsung dengan filem-filem jahiliyah telebishen yang amat tidak tarbawi itu sama ada yang sudah lama terkubur atau yang masih tegar aktif di layar-layar perak. Eherm *betulkan talileher*

Dinukilkan suatu masa dahulu sebelum terbentuknya kutub ais besar ditengah laut untuk dilanggar oleh Titanic. Iye. zaman dahulu! Pada musim sejuk untuk kesekian kalinya di tengah-tengah nusantara lahirlah seekor monyet yang tangkas ligat bergaya dan paling X-PERT dalam melakukan kerja-kerja kemonyetannya ia monyet yang bukan sebarang monyet namanya mahsyur dan gah disebut-sebut diruma-rumah tak kurang juga diumpat-umpat dikedai kopi di dalam kampung Pasir Berdengung. Dicheritakan juga bahawa monyet inilah juga antara baka monyet yang terlatih dalam DnT (sila buang jauh-jauh otak kiri anda untuk beberapa ketika). Suatu hari tika musim sejuk megah menguasai nusantara…




Peristiwa 1 : 

Sedang si monyet giat melakukan amal kerja-kerja memonyetnya berada tinggi di pucuk pohon kelapa. Datang angin puting beliung yang terlalu sangat amat besar dahsyatnya persis taufan Lijah. Bila dilihatkan puting beliung yang sebegitu rupa. Dengan tenang saja si monyet berpeluk tubuh di batang pohon kelapa itu. Dan nak dijadikan cerita (memang tengah cerita pun ni). Si Monyet perkasa itu BERJAYA melepasi halangan rintangan kekangan angin puting beliung taufan Lijah tersebut denga penuh jiddiyah dan ketiak yang berpeluh-peluh. Huwh.

Peristiwa 2 :

Selang beberapa ketika. Apabila berlalu pergi puting beliung tersebut yang mengucap “kbai..” kepada si monyet perkasa. Ia terasa sungguh “Wah! Aku Berjaya. Tak sangka betul walauundah agak dah (sambil buat muka poyo)" Dan, pada keesokannya. Si Monyet terasa seperti bosan dan melalui harinya dengan sungguh tak tercabar dan tak hekstrim langsung lalu ia mencari pasal untuk duduk di pokok yang lebih tinggi dari semalam. " Kalau pokok yang tinggi macam semalam pun aku tak terkesan tergoyang. Hinikan pulak pokok yang lebih lagi tingginya. Siap boleh main-main angin dengan puting beliung kot (siap dengan angannya yang sombong). " Dan sampai saja di puncak pucuk kelapa yang lebih tinggi. Beliau berasa "Wahah. Anginnya yang mendayu-dayu hingga terdayu daku dibuatnya. Hee hee. Syok gila! (Sambil bermuka feeling memejam kelopak matanya)”. Dan akhirnya....GDDDUP! "Aduhh! Sakit woooooooih...!”

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Kesimpulan :

Pada situasi pertama monyet yang sangat X-PERT lagi perkasa diuji dengan kesusahan yang berat-berat dan tak terfikir dek akalnya (sekali lagi sila buang jauh-jauh otak kiri anda buat sementara). Dengan semangat dan skil-skil juga pengalaman yang berbekal ia mencuba sedaya upaya untuk bertahan dan berjaya menghadapi ujiannya dengan all-out. Sebaliknya bila diuji dengan kenikmatan keselesaan yang mudah-mudah dan kecil-kecil ia langsung gagal malah kegagalannya dilihat tidak signifikan langdung berbanding kekuatan dan keperkasaannya.

Kita sudah mampu nak bermuwajahah dengan perkara-perkara yang besar tapi adakah kita cukup mampu untuk berhadapan dengan perkara-perkara yang kecil? Hakikatnya itulah hakikatnya kerisauan yang sering menghantui kotak fikiran para daie dan mampu mengganggu-gugat jiddiyah mereka lalu menghasilkan amal yang kosong dan tidak muntij. Ingat! DnT Sikit2 lama2 jadi bukit Jihad!


Khutbah terakhir nabi :

" Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil. "

Dan dari arah mana mereka mendatangi kita.??

[ Al-A'raf: 17 ]

------------------------------------------------------------------

Kesimpulannya??? Janganlah jadi macam monyet (okeh. Kali ni otak kiri diperlukan). Kerana anda khalifah. Kerana dirimu begitu berharga. peace =)

No comments:

Post a Comment

say something =)