Sunday, 4 November 2012

Kembara Iman membara jiwa

Perkongisan pengalaman dari seorang ikhwah yang penuh bergaya dengan keterujaan. Sesungguh! Perjalanan musafir yang melata di bumi Rabbnya Cameron Highland demi mencari hati yang lebih gojes pada cuti semester yang amat nyaman.


*Bismillahiirrahmanirrahim*

1000 : Perjalanan bermula dengan bacaan doa kenderaan.
1200 : Berhenti rehat di Tapah

*Satu pengalaman manis bila aku membaca surat chentaNya di tempat umum. Bukan nak tunjuk tutup (baca: show off) tapi rasanya itulah pertama kalinya buat aku selepas aku dapat merasai apa itu nikmat bertadabbur ayat al-quran.

1230 : Meneruskan perjalanan
1300 : Mula memasuki jalan yang berliku-liku


* Banyak benda yang menarik perhatian. Pertama, aku langsung tak jumpa malah melihat walau batang hidung masjid di bahu jalan. Apa yang aku nampak hanya rumah-rumah kecil. Timbul persoalan kecil yang bermain-main guli difikiranku. " Eh, diorang (penduduk kampung) ni solat jumaat ke tak? Aku ni nak solat kat mane ni?”

* Cukup sahaja separuh perjalanan, aku mula nampak gerai-gerai kecil penduduk orang asli. Aku naik hairan setinggi lima kaki “Eh..! Kenapa masih ada lagi segolongan dari kita yang masih tak bersepatu?”. Berjalan lagi sambil hatiku berbisik “Mana orang yang patut jaga kebajikan diorang ni?”

* Lagi tersedak tercekik angin bila aku mula terfikir-fikir... "untung aku jadi orang bandar ( kenapa angkat diri sendiri pulak ni? tak laah!). Kerana perbezaan kita dan mereka sangat jelas terlalu jauh rasanya. Adakah mereka ( penduduk disini ) dah dapat DnT macam apa yang aku dapat walaupun aku sendiri tak dapat semacam mana yang ikhwah-ikhwah aku dapat? Persoalan bertalu-talu menghentam fikiranku. Mereka ni akan mendakwa aku tak kerana tidak ‘menyampaikan’ pada mereka kelak? Agak-agak dah sampai ke seruan yang secukupnya kepada mereka?”

* Moga-moga aku selalu menjadi orang yang bersyukur bersyukur dan bersyukur dengan nikmat iman dan islam serta nikmat-nikmat lain yang tak pernah-pernah putus aku terima daripada kekuasaan Rabbul A'lamin.
                                  لئن شكرتم لأزيدنكم ولئن كفرتم إنّ عذابى لشديد

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras". (Ibrahim 14:7)

* Ya Allah, Sesungguhnya hidayah itu hanyalah milik engkau dan bukan milik manusia malah bukan para rasul untuk memberi kepada siapapun yang dikehendaki oleh kami.

                من يهد الله فهو المهتد ومن يضلل فلن تجد له وليّا مرشدا
Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya. (Alkahfi 18:17)

1400 : Tiba di Cameroon Valley - Tea Bharats.

* Aku berjenti untuk turun melihat sendiri betapa indahnya hamparan bumi ciptaan tuhan ini. Dan sunggguh tahu!!

Dan demi sesungguhnya! Kami telah menjadikan di langit: bintang-bintang (yang berbagai bentuk dan keadaan) serta kami hiasi langit itu bagi orang-orang yang melihatnya. Dan Kami pelihara (urusan) langit itu dari (masuk campur) tiap-tiap Syaitan yang kena rejam. Kecuali Syaitan yang curi mendengar percakapan (malaikat di langit), maka ia diburu dan diikuti (dengan rejaman) api yang menyala, yang nyata kelihatan. Dan bumi ini Kami bentangkan, dan Kami letakkan padanya gunung-ganang yang kukuh terdiri, serta Kami tumbuhkan padanya tiap-tiap sesuatu yang tertentu timbangannya. Dan Kami jadikan untuk kamu pada bumi ini segala keperluan hidup, juga Kami jadikan makhluk-makhluk yang kamu bukanlah orang yang sebenar menyediakan rezekinya. Dan tidak ada sesuatupun melainkan pada sisi Kami sahaja perbendaharaannya dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan menurut kadar dan masa yang tertentu. Dan Kami hantarkan angin sebagai pembawa air dan pemindah benih; maka dengan itu Kami menurunkan air (hujan) dari langit, kemudian Kami berikan kamu meminumnya; dan bukanlah kamu yang (berkuasa menurunkannya atau) menyimpannya. Dan sesungguhnya Kamilah yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Kamilah yang kekal memiliki segala-galanya. Dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang segera (berbakti) di antara kamu, dan sesungguhnya Kami telah mengetahui orang-orang yang lambat. Dan sesungguhnya Tuhanmu, Dia lah yang menghimpunkan mereka semuanya; sesungguhnya Ia Maha Bijaksana, lagi Maha Mengetahui. Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat yang kering, yang berasal dari tanah kental yang berubah warna dan baunya. Dan jin pula, Kami jadikan dia sebelum itu, dari angin api yang panasnya menyerap ke liang bulu roma. (Alhijr :16-27)



* Cukup banyak Allah menceritakan kekuasaanNya menciptakan langit, bumi, hatta manusia dan jin itu sendiri. “Ya Allah, Jika inilah nikmatMu yang terbentang luas di bumiMu sendiri.. Apatah lagi nikmat-nikmat yang Engkau jadikan kekal abadi di sana nanti..? gasp!”

1430 : TIba di Masjid Abu Bakar

* Lepas selesai solat zohor, aku mula menulis (apa yang anda dapat baca) ni.. Jam menunjukkan hampir pukul 4, ada seorang budak sangat kecil comel (dalam lingkungan darjah satu atau dua). Mereka berdua bersolat jemaah Jama' Taqdim (sempat juga merakam videonya). Sungguh! kalaulah mereka ini dapat pendedahan lebih awal semacam apa yang adik-adik sekolah MUSLEH nikmati. Semestinya mereka akan membesar dengan penuh bergaya menjadi syabab-syabab yang begitu mantap dan tangkas dalam arena DnT ni. Serius sumpah OSEM!

1620 : Asar berjemaah di MASJID ABU BAKAR

* Imamnya tampak tergesa-gesa (Hahaha gelak jahat)

*Tiba-tiba sampai bas dari kebajikan masyarakat. Nampaknya bas membawa golongan yang                          istimewa. Punbegitu, mereka tetap menunaikan solat asar secara berjemaah. Walaupun ada dua imam dalam satu masa..hahaa. (Tapi, korang duk gelak-gelak kan? Korang ade ke solat jemaah FULLTIME 5 WAKTU sedangkan korang ni normal dan hensem dan pandai bermunazoroh? Zraaap! (T_T)
dush dush dush (siapa pulak main tembak-tembak kepala ni? Sakit laaah berdarah ni!).

1700 : Set off to Tanah Rata.

* Aku jumpa banyak yang benda-benda menarik masa pit-stop di sini.

1) Orang cina masih lagi minum dengan cara tradisional yakni diorang pakai lagi cawan yang kecik (nak mati) tu. Itupun diorang kata cawan tu telah pun diMODENkan (aku pun tak faham aku tang mana modennya).

2) Siapa senang-senang kata 1 MALAYSIA itu tak wujud dan takkan wujud? Tipu laa, gi CH (baca: Cameron Highland) laa der. Nanti korang akan jumpa lah disini. Lagi dahsyat angin monsun bila aku nampak orang (bukan cina) yang bersembang-bual dengan orang cina menggunakan bahasa cina. Fuhhh..peluh cemas!
       ياأيها الناس إن خلقنكم مّن ذكر وأنثى وجعلنكم شعوبا وقبائل لتعارفوا

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).(Alhujurat49:13)

1800 : Set off to Brinchang.
1900 : Balik ke Masjid Abu Bakar. Solat Maghrib.
2008 : Solat Isyak berjemaah.

* Hujan turun sambil memaksa aku untuk hanya terus ‘off’kan diri dan bermalam di Masjid Abu Bakar.

* Tengah pasang-pasang telinga, terdengar pula adik kecil comel sorang ni Tanya pada daddynya selesai saja mereka menghabiskan solat mereka " Ayah, kenapa abg tu tido masjid? Dia takda rumah ke? Pehhh! (adik sayang)”

.........................................ZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZzZz...........................................

0540 : Solat subuh jemaah.
0630 : Minum-minum pagi dengan pakcik di Masjid Abu Bakar
0730 : Set off to Gunung Brinchang

*Sesungguh! sesudah tayar menjejakkan getahnya sampai disitu. Memang rasa puas hati lalalala. Tambah-tambah lagi bila gunung tu betul-betul ada di sebelah kelopak mata je. Pap! Tiba-tiba teringat keras ayat ANCAMAN dari Allah ni.

Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya. (Alhasyr 59:21)
“Ha’ah kan? Manusia rilek-rilek makan popkorn minum kopi je dengar ayat al-quran. Dia pernah dengar (dengan hati) ke tak ayat ni? Wahai!

0830 : Mula turun dari Gunung Brincang ke Brinchang dan terus ke Tanah Rata

*Jalannya, wa cakap lu jangan sembang ar. Jalan dia memang simpang siur-miur. Tapi ada pengajarannya kan.. Haha (gelak nakal)

[Apasal dengan aku ni? semua aku cer (baca: cerita) nak kaitkan dengan pengajaran. pekejadahnye la pulak kan.] Ayat al-quran yang cakap (bukan aku ye) adakah kita sudah patut bersenang-lenang longlai sedangkan kita belum pun diuji. Ya. Kita belum pun lagi diuji, sebab tu lah kita mampu jalan straight aje kan. Sekali kita diberi hulur ujian. Masa tu barulah kita akan rasa "eh..eh..kiri kot..eh..eh..kanan lah.." lebih kurang macam tu lah gayanya. Tapi selagi mana kita thabat kita PASTI akan dapat hasilnya bila dah jumpa jalan pengakhiran nanti bukan?

Dari Highway nak naik ke CH memang la mudah macam hape kan. Mula-mula seronok aje pandu selesa atas Highway sebab jalannya straight. Tapi lepas aje seronok-ronok memandu dan masuk ke jalan untuk naik ke CH. Hah! mula lah diuji sikit demi sikit dengan Pakcik Simpang dan Makcik Siur. Tapi hasilnya bila betul-betul dah sampai. Serius puas di hati. Sungguh! ( 1 )



Sama lah juga dramanya bila hendak turun dari atas pula. Tok Simpang dan Nek Siur juga la kita jumpa cuma bezanya kali ni belum apa-apa jalan lagi kita dah ketemu dulu dengan mereka. Tapi nanti bila dah keluar dari semua kesulitan (simpang-siur) jalan ni, Jumpa lah balik dengan jalan lurus yang dicari-cari tu. hoyeaaah! ( 2 )







Eh, perasan tak? Antara situasi (1) dan situasi (2) tadi ada perbezaan yang jelas. Yang mana satu lah agaknya jalan yang sering dilalui seorang Dai'e ni yek. jalan (1) ataupun jalan (2)? Itu kita fikir sama-sama ye. Ok? (takkanlah semuapun penulis nak kena fikirkan. Wahai.)

1030 : Lepak berehat sebentar di RnR Tapah.
1130 : Bergerak dan terus ke rumah terindu.

No comments:

Post a Comment

say something =)